• Bisnis Online- www.abdiwahanakomputer.com

    Kami menyediakan berbagai macam All computer, Accesoris, Printer, Laptop, Sparepart, Melayani segala Servis / maintenance

  • www.abdiwahanakomputer.com

    Kami menyediakan berbagai macam All computer, Accesoris, Printer, Laptop, Sparepart, Melayani segala Servis / maintenance

  • www.abdiwahanakomputer.com

    Kami menyediakan berbagai macam All computer, Accesoris, Printer, Laptop, Sparepart, Melayani segala Servis / maintenance

  • www.abdiwahanakomputer.com

    Kami menyediakan berbagai macam All computer, Accesoris, Printer, Laptop, Sparepart, Melayani segala Servis / maintenance

  • www.abdiwahanakomputer.com

    Kami menyediakan berbagai macam All computer, Accesoris, Printer, Laptop, Sparepart, Melayani segala Servis / maintenance

  • www.abdiwahanakomputer.com

    Kami menyediakan berbagai macam All computer, Accesoris, Printer, Laptop, Sparepart, Melayani segala Servis / maintenance

Rabu, 02 Januari 2013

Posted by Kang Boim
No comments | 20.49
Secara biasa atau sepintas lalu, pernyataan judul di atas tidak biasa. Semua orang akan berkata bahwa air itu adalah zat yang amat biasa. Marilah kita simak! Seperti pernah dijelaskan dalam seri 009, ilmu pengetahuan harus dibina atas landasan Tawhid. Dengan demikian sumber ilmu pengetahuan itu adalah wahyu, alam dan sejarah. Wahyu berwujud Ayat Qawliyah, alam dan sejarah disebut Ayat Kawniyah. Namun khusus untuk pembahasan mengenai air ini tentu saja sumber informasi yang dipakai adalah wahyu dan alam, karena ruang lingkupnya adalah ilmu eksakta.

Kita mulai dahulu dari sumber informasi wahyu. Berfirman Allah dalam S. Al Anbiyaa' ayat 30: Wa ja'alnaa minalmaai kulla syay.in hayyin, afalaa yu'minuwn., artinya: Dan Kami jadikan segala sesuatu yang hidup dari air, apakah mereka tidak beriman? Kebenaran wahyu harus diterima dengan iman. Namun untuk memahami wahyu dengan baik, harus memakai akal. Langkah pertama dalam mempergunakan akal adalah memikirkan makna ayat di atas itu. Kalau air itu diciptakan Allah sebagai sumber kehidupan, maka air itu adalah zat yang tidak biasa, artinya sangat istimewa. Lalu bagaimana istimewanya? Untuk menjawabnya haruslah mempergunakan akal untuk langkah berikutnya. Yaitu dalam hal ini kita pergunakan sumber informasi yang kedua, yakni alam. Dan dalam hal ini masuklah kita ke daerah ilmu / sains. Demikianlah metode pendekatan yang dipakai dalam cakrawala: Wahyu dan Akal - Iman dan Ilmu.

Tubuh manusia dalam bentuk bayi di dalam rahim berenang selama 9 bulan dalam air. Kemudian setelah lahir tubuh manusia terdiri atas sel-sel yang hidup. Setiap sel di dalamnya berisi air dengan larutan bermacam-macam zat. Darah kita lebih dari 90 % terdiri dari air. Ginjal terdiri atas sekitar 82 % air. Otot mengandung sekitar 75 % air. Lever 69 % air. Bahkan tulang yang kelihatannya kering terdiri atas 22 % air. Secara keseluruhan tubuh kita terdiri atas 71 % air di takar dalam berat. Dan air ini menguap, mengalir dari permukaan tubuh, dikeluarkan waktu menghembuskan nafas, dan secara sinambung harus diganti agar tetap 71 % untuk dapat mempertahankan hidup dengan ruh di dalam diri manusia.


Tetapi yang disebutkan di atas itu hanya menyangkut dengan tubuh manusia. Ayat di atas menyebutkan kullu syay.in, segala sesuatu. Maka perlu disimak lebih lanjut. Rumus kimia air H2O, berat molekulnya 16. Kita bandingkan dengan 3 saudaranya yang lain: H2Te (Te lambang tellurium), berat molekulnya 129. H2Se (Se lambang selenium) berat molekulnya 80. Dan H2S (S lambang sulfur/belerang) berat molekulnya 34. Jadi air yang teringan di antara ketiga saudaranya itu. Secara logika makin berat makin sukar mendidih. Dan ini benar untuk ketiga saudara air tersebut dan juga untuk saudara-saudara air lainnya. H2Te mendidih pada -4 derajat C, H2Se mendidih pada -42 derajat C, jadi lebih rendah karena lebih ringan, berikut H2S mendidih pada -61 derajat C, lebih rendah lagi karena lebih ringan dari H2Se. Jadi kalau air itu termasuk zat yang biasa, maka titik didihnya akan lebih rendah dari -61 derajat C, karena air lebih ringan dari asam belerang H2S. Tetapi kenyataannya air mendidih pada 100 derajat C.



Jadi Allah menciptakan air secara tidak biasa untuk keprluan hidup makhluk. Dengan titik didih air yang menyimpang itu maka air dalam keadaan udara luar, wujudnya dapat berupa tiga Fase / tingkat: es, air dan uap. Apa peranannya dalam kehidupan makhluk di permukaan bumi. Makhluk tidak dapat minum air, karena jika air itu adalah zat biasa, maka air dalam bentuk cair hanya didapatkan di bawah suhu -61 derajat C. Bukan itu saja, es timbul dalam air. Dan ini juga tidak biasa, karena zat yang lain tenggelam dalam zat cairnya. Coba bayangkan jika Allah SWT menciptakan air itu sebagai zat biasa, artinya es tenggelam dalam air. Di musim dingin air sungai dan danau di tempat yang ada musim dinginnya, air akan membeku dari bawah. Maka makhluk air akan mati semua. Inilah caranya Allah menjaga makhluk air supaya dapat tetap hidup di musim dingin. Air membeku dari atas, sampai cukup tebal, maka lapisan di bawah es tetap cair. Makhluk air berenang-renang dan tetap hidup di bawah lapisan es.

Bukan itu saja, air adalah zat pelarut yang paling rakus. Ini juga tidak biasa. Andaikata Allah menciptakan air dengan sifat biasa, tumbuh-tumbuhan, binatang dan manusia tidak mungkin dapat menyerap makanan yang dibutuhkannya, karena seperti kita ketahui makanan yang diserap oleh ketiga makhluk tersebut adalah berupa zat-zat yang larut dalam air.

Bukan itu saja. Air adalah zat yang paling rakus menyerap panas. Sebagai perbandingan bacalah data berkut: Panas penguapan air, 539,55, alkohol 204, asam belerang 122,1, bensin 94,3, terpentin 68,6, semua dalam kal/gr. Sifat rakus panas ini juga tidak biasa. Andai kata air diciptakan Allah dengan sifat biasa, maka bayangkanlah hal berikut: uap air di udara tidak banyak menyerap panas sinar matahari. Maka di siang hari seperti di gurun sahara yang kering udaranya, telur dapat matang di pasir. Di waktu malam dingin menusuk ke tulang sumsum. Keringat yang menguap di badan kita tidak cukup untuk melepaskan panas dari tubuh kita.

Coba bayangkan terus andaikata air membeku dari bawah, maka air akan berkurang. Juga uap air di udara akan berkurang pula. Artinya kita disengat panas di siang hari dan disengat dingin di malam hari, walaupun tidak berada di gurun pasir. Jadi dengan kombinasi ketidak biasaan air: es timbul di air dan air rakus menyerap panas, maka ketidak biasaan air ini mengontrol iklim seperti kedaan sekarang ini, makhluk dapat bertahan hidup.





Bukan itu saja, air mempunyai tegangan permukaan yang paling besar di antara zat yang kita kenal. Akibatnya adalah yang kita kenal sebagai gejala kapilaritas, dan timbulnya tekanan osmotik yang tinggi. Dengan kapilaritas air dapat naik setinggi pohon yang tertinggi di dunia ini. Dan dengan tekanan osmotik yang tinggi, air dapat menembus lapisan akar tumbuh-tumbuhan dan menembus pembuluh darah kita.

Demikianlah Allah menciptakan air sebagai zat yang tidak biasa. Air khusus didisain oleh Allah SWT untuk kehidupan, seperti diinformasikan melalui wahyu dalam S. Al Anbiyaa , ayat 30. WaLlahu a'lamu bishshawab.

0 komentar:

Poskan Komentar

Maaf sebelumnya bila ,coment Anda tidak langsung kami balas . karena kesibukan . dan keterbatasan kami . terima kasih atas kunjungannya dan commentnya semoga tambah maju